Tipe bagan yang tersedia di Office

Catatan:  Kami ingin secepatnya menyediakan konten bantuan terbaru dalam bahasa Anda. Halaman ini diterjemahkan menggunakan mesin dan mungkin terdapat kesalahan tata bahasa atau masalah keakuratan. Kami bertujuan menyediakan konten yang bermanfaat untuk Anda. Dapatkah Anda memberi tahu kami apakah informasi ini bermanfaat untuk Anda di bagian bawah halaman ini? Berikut artikel dalam bahasa Inggris untuk referensi.

Saat Anda membuat bagan di lembar kerja Excel, dokumen Word, atau presentasi PowerPoint, Anda memiliki banyak opsi. Apakah akan menggunakan bagan yang dianjurkan untuk data Anda atau memilih salah satu dari daftar semua bagan tersebut, akan sangat membantu jika Anda sedikit mengetahui tentang tipe setiap bagan.

Klik di sini untuk memulai membuat bagan.

Untuk penjelasan dari setiap tipe bagan, pilih opsi dari daftar turun bawah berikut ini.

Catatan: Beberapa tipe bagan ini tersedia hanya di Office 2013 dan 2016 aplikasi.

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar kerja bisa diplot di bagan kolom. Bagan kolom biasanya menampilkan kategori di sepanjang sumbu horizontal (kategori) dan nilai di sepanjang sumbu vertikal (nilai), seperti yang diperlihatkan dalam bagan ini:

Bagan kolom tergugus

Tipe bagan kolom

  • Kolom tergugus dan kolom tergugus 3D   

    Bagan kolom tergugus dan kolom tergugus 3D

    Bagan kolom tergugus memperlihatkan nilai di kolom 2D. Bagan kolom tergugus 3D memperlihatkan kolom dalam format 3D, namun bagan ini tidak menggunakan sumbu nilai ketiga (sumbu kedalaman). Gunakan bagan ini ketika Anda mempunyai kategori yang menyatakan:

    • Rentang nilai (sebagai contoh, hitungan item).

    • Susunan skala khusus (misalnya, skala Likert dengan entri, seperti Sangat setuju, setuju, netral, tidak setuju, sangat tidak setuju).

    • Nama yang tidak berada dalam urutan khusus apa pun (sebagai contoh, nama item, nama geografis, atau nama orang).

  • Kolom tumpuk dan kolom tumpuk 3D     Bagan kolom tumpuk memperlihatkan nilai di kolom tumpuk 2D. Bagan kolom 3D memperlihatkan kolom tumpuk dalam format 3D, namun tidak menggunakan sumbu kedalaman. Gunakan bagan ini ketika Anda mempunyai beberapa seri data dan Anda ingin menekankan totalnya.

    Bagan kolom tumpuk dan kolom tumpuk 3D

  • Kolom tumpuk 100% dan kolom tumpuk 100% 3D    Bagan kolom tumpuk 100% memperlihatkan nilai di kolom 2D yang ditumpuk untuk menunjukkan 100%. Bagan kolom tumpuk 100% 3D memperlihatkan kolom dalam format 3D, namun tidak menggunakan sumbu kedalaman. Gunakan bagan ini ketika Anda mempunyai dua seri data atau lebih dan Anda ingin menekankan kontribusi secara keseluruhan, khususnya jika totalnya sama untuk setiap kategori.

    Bagan kolom tumpuk 100% dan kolom tumpuk 100% 3D

  • Kolom 3D    Bagan kolom 3D menggunakan tiga sumbu yang bisa Anda ubah (sumbu horizontal, sumbu vertikal, dan sumbu kedalaman), dan ketiganya membandingkan poin data di sepanjang sumbu horizontal dan kedalaman. Gunakan bagan ini ketika Anda ingin membandingkan data di seluruh kategori dan seri data.

    Bagan kolom 3D

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar kerja bisa diplot di bagan garis. Dalam bagan garis, data kategori didistribusikan secara merata di sepanjang sumbu horizontal, dan semua data nilai didistribusikan secara merata di sepanjang sumbu vertikal. Bagan garis bisa memperlihatkan data berkelanjutan sepanjang waktu di sumbu yang diukur secara merata, dan oleh karenanya ideal untuk memperlihatkan tren data pada interval yang sama, seperti bulan, kuartal, atau tahun pajak.

Bagan garis dengan penanda

Tipe bagan garis

  • Baris dan baris dengan penanda    Diperlihatkan dengan dan tanpa penanda untuk menunjukkan nilai data individual, bagan garis bisa memperlihatkan tren di sepanjang waktu atau kategori yang diukur merata, khususnya ketika Anda mempunyai banyak titik data dan urutan yang menyatakannya merupakan hal penting. Jika terdapat banyak kategori atau nilai dugaan, gunakan bagan garis tanpa penanda.

    Bagan garis dan garis dengan penanda

  • Garis tumpuk dan garis tumpuk dengan penanda    Diperlihatkan dengan atau tanpa penanda untuk menunjukkan nilai data individual, bagan garis tumpuk bisa memperlihatkan tren kontribusi tiap nilai di sepanjang waktu atau kategori yang diukur merata.

    Bagan garis tumpuk dan garis tumpuk dengan penanda

  • Garis tumpuk 100% dan garis tumpuk 100% dengan penanda    Diperlihatkan dengan atau tanpa penanda untuk menunjukkan nilai data individual, bagan garis tumpuk 100% bisa memperlihatkan tren persentase yang disumbang tiap nilai di sepanjang waktu atau kategori yang diukur merata. Jika terdapat banyak kategori atau nilai dugaan, gunakan bagan garis tumpuk 100% tanpa penanda.

    Bagan garis tumpuk 100% dan garis tumpuk 100% dengan penanda

  • Garis 3D    Bagan garis 3D memperlihatkan setiap baris atau kolom data sebagai pita 3D. Bagan garis 3D mempunyai sumbu horisontal, vertikal, dan kedalaman yang bisa Anda ubah.

    Bagan garis 3D

    Catatan: 

    • Bagan garis berfungsi baik saat Anda memiliki beberapa seri data dalam bagan Anda — jika Anda hanya memiliki satu seri data, sebaiknya pertimbangkan untuk menggunakan bagan sebar.

    • Bagan garis tumpuk menjumlahkan data, yang mungkin tidak hasil yang Anda inginkan. Ini mungkin tidak mudah untuk melihat bahwa garis tumpuk, jadi pertimbangkan menggunakan bagan area tumpuk atau tipe bagan garis yang berbeda sebagai gantinya.

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar kerja bisa diplot di bagan pai. Bagan pai memperlihatkan ukuran item dalam satu seri data, yang proporsional terhadap jumlah item. poin data dalam bagan pai ditampilkan sebagai persentasi dari keseluruhan pai.

Bagan pai

Pertimbangkan menggunakan bagan pai ketika:

  • Anda hanya mempunyai satu seri data.

  • Tidak satu pun nilai dalam data Anda merupakan nilai negatif.

  • Hampir tidak ada nilai dalam data Anda merupakan nilai nol.

  • Anda mempunyai tidak lebih dari tujuh kategori, yang semuanya mewakili bagian-bagian dari keseluruhan pai.

Tipe bagan pai

  • Pai dan pai 3D    Bagan pai memperlihatkan kontribusi setiap nilai untuk total dalam format 2D atau 3D. Anda bisa menarik ke luar potongan pai secara manual untuk menekankan irisan tersebut.

    Bagan pai dan pai 3D

  • Pai dari pai dan batang pai    Bagan pai dari pai atau batang pai memperlihatkan bagan pai dengan nilai lebih kecil yang ditarik ke luar ke dalam bagan pai sekunder atau bagan batang tumpuk, yang menjadikannya lebih mudah dibedakan.

    Bagan pai dari pai dan batang dari pai

Data yang disusun dalam kolom atau baris hanya di lembar kerja bisa diplot di bagan donat. Seperti bagan pai, bagan donat memperlihatkan hubungan dari bagian terhadap keseluruhan, namun bisa berisi lebih dari satu seri data.

Bagan donat

Tipe bagan donat

  • Donat    Bagan donat memperlihatkan data dalam cincin, di mana setiap cincin mewakili sebuah seri data. Jika persentase diperlihatkan dalam label data, setiap cincin akan mempunyai total 100%.

    Bagan donat

    Catatan: Bagan donat tidak mudah dibaca. Anda mungkin ingin menggunakan bagan kolom tumpuk atau bagan batang tumpuk sebagai gantinya.

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar kerja bisa diplot di bagan batang Bagan batang mengilustrasikan perbandingan di antara item-item individual. Dalam bagan batang, kategori biasanya diatur di sepanjang sumbu vertikal, dan nilai di sepanjang sumbu horizontal.

Bagan batang

Pertimbangkan menggunakan bagan batang ketika:

  • Label sumbu panjang.

  • Nilai yang diperlihatkan adalah durasi.

Tipe bagan batang

  • Batang tergugus dan batang tergugus 3D    Bagan batang tergugus memperlihatkan batang dalam format 2D. Bagan batang tergugus 3D memperlihatkan batang dalam format 3D; bagan ini tidak menggunakan sumbu kedalaman.

    Batang tergugus dan batang tergugus 3D

  • Batang tumpuk dan batang tumpuk 3D    Bagan batang tumpuk memperlihatkan hubungan item individual dengan seluruh dalam batang 2D. Bagan batang tumpuk 3D memperlihatkan batang dalam format 3D; bagan ini tidak menggunakan sumbu kedalaman.

    Batang tumpuk dan batang tumpuk 3D

  • Batang tumpuk 100% dan batang tumpuk 100% 3D    Batang tumpuk 100% memperlihatkan batang 2D yang membandingkan persentase yang disumbang tiap nilai untuk total di seluruh kategori. Bagan batang tumpuk 3D 100% memperlihatkan batang dalam format 3D; bagan ini tidak menggunakan sumbu kedalaman.

    Batang tumpuk 100% dan batang tumpuk 100% 3D

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar kerja bisa diplot di bagan area. Bagan area bisa digunakan untuk memplot perubahan sepanjang waktu dan menarik perhatian pada nilai total seluruh tren. Dengan memperlihatkan jumlah nilai yang diplot, bagan area juga memperlihatkan hubungan dari bagian-bagian terhadap keseluruhan.

Bagan area

Tipe bagan area

  • Area dan area 3D    Diperlihatkan dalam format 2D atau dalam 3D, bagan area memperlihatkan tren nilai di sepanjang waktu atau data kategori lainnya. Bagan area 3D menggunakan tiga sumbu (horizontal, vertikal, dan kedalaman) yang bisa Anda ubah. Sebagai aturan, pertimbangkan menggunakan bagan garis daripada bagan area non tumpuk, karena data dari satu seri bisa disembunyikan di belakang data dari seri yang lain.

    Bagan area dan area 3D

  • Area tumpuk dan area tumpuk 3D    Bagan area tumpuk memperlihatkan tren kontribusi dari setiap nilai di sepanjang waktu atau data kategori lain dalam format 2D. Bagan area 3D melakukan hal yang sama, namun memperlihatkan area dalam format 3D tanpa menggunakan sumbu kedalaman.

    Bagan area tumpuk dan area tumpuk 3D

  • Area tumpuk 100% dan area tumpuk 100% 3D    Bagan area tumpuk 100% memperlihatkan tren persentase yang disumbang oleh setiap nilai di sepanjang waktu atau data kategori lainnya. Bagan area tumpuk 100% 3D melakukan hal yang sama, namun memperlihatkan area dalam format 3D tanpa menggunakan sumbu kedalaman.

    Bagan area tumpuk 100% dan area tumpuk 100% 3D

Data yang disusun dalam kolom dan baris di lembar kerja bisa diplot di bagan xy (sebar). Tempatkan nilai x dalam baris atau kolom, lalu masukkan nilai y yang terkait dalam baris atau kolom di sampingnya.

Bagan sebar mempunyai dua sumbu nilai: sumbu nilai horisontal (x) dan vertikal (y). Sumbu ini mengombinasikan nilai x dan y ke dalam titik data tunggal dan memperlihatkannya dalam interval yang tidak teratur, atau tergugus. Bagan sebar biasanya digunakan untuk memperlihatkan dan membandingkan nilai numerik, seperti data ilmiah, statistik, dan teknik.

Bagan sebar

Pertimbangkan menggunakan bagan sebar ketika:

  • Anda ingin mengubah skala sumbu horizontal.

  • Anda ingin mengubah sumbu menjadi sebuah skala logaritma.

  • Nilai untuk sumbu horizontal tidak diukur secara merata.

  • Terdapat banyak titik data pada sumbu horizontal.

  • Anda ingin menyesuaikan skala sumbu independen dari bagan sebar untuk mengungkap informasi lebih banyak tentang data yang menyertakan pasangan atau grup kumpulan nilai.

  • Anda ingin memperlihatkan kesamaan antara set data yang besar, bukan perbedaan antara titik data.

  • Anda ingin membandingkan banyak titik data tanpa menghiraukan waktu— semakin banyak data yang Anda sertakan dalam bagan sebar, semakin baik perbandingan yang Anda bisa buat.

Tipe bagan sebar

  • Sebar    Bagan ini memperlihatkan titik data tanpa menyambungkan garis untuk membandingkan pasangan nilai.

    Bagan sebar

  • Sebar dengan garis halus dan penanda dan sebar dengan garis halus    Bagan ini memperlihatkan kurva halus yang menyambungkan titik data. Garis halus bisa ditampilkan dengan atau tanpa penanda. Gunakan garis halus tanpa penanda jika terdapat banyak titik data.

    Bagan sebar dengan garis halus dan penanda dan sebar dengan garis halus

  • Sebar dengan garis lurus dan penanda dantersebar dengan garis lurus    Bagan ini memperlihatkan garis penyambung lurus antar titik data. Garis lurus bisa ditampilkan dengan atau tanpa penanda.

    Bagan sebar dengan garis lurus dan penanda dan sebar dengan garis lurus

Seperti halnya bagan sebar, bagan gelembung menambahkan kolom ketiga untuk menentukan ukuran dari gelembung yang diperlihatkan guna mewakili titik data dalam seri data.

Bagan gelembung

Tipe bagan gelembung

  • Gelembung atau gelembung dengan efek 3D    Kedua bagan ini membandingkan set tiga nilai, bukannya dua nilai, yang memperlihatkan gelembung dalam format 2D atau 3D (tanpa menggunakan sumbu kedalaman. Nilai ketiga menentukan ukuran dari penanda gelembung.

    Bagan gelembung dan gelembung dengan efek 3D

Data yang disusun dalam kolom atau baris dengan urutan khusus di lembar kerja bisa diplot dalam bagan saham. Sesuai namanya, bagan saham bisa menggambarkan fluktuasi dalam harga saham. Namun, bagan ini juga bisa menggambarkan fluktuasi pada data yang lain, seperti curah hujan harian atau suhu tahunan. Pastikan Anda menata data Anda dalam urutan yang benar untuk membuat bagan saham.

Sebagai contoh, untuk membuat bagan saham tinggi-rendah-tutup yang sederhana, susun data Anda dengan Tinggi, Rendah, dan Tutup yang dimasukkan sebagai judul kolom, dengan urutan tersebut.

Bagan saham

Tipe bagan saham

  • Tinggi-rendah-tutup    Bagan saham ini menggunakan tiga rangkaian nilai dalam urutan berikut: tinggi, rendah, lalu tutup.

    Bagan saham tinggi-rendah-tutup

  • Buka-tinggi-rendah-tutup    Bagan saham ini menggunakan empat rangkaian nilai dalam urutan berikut: buka, tinggi, rendah, lalu tutup.

    Bagan saham buka-tinggi-rendah-tutup

  • Volume-tinggi-rendah-tutup    Bagan saham ini menggunakan empat rangkaian nilai dalam urutan berikut: volume, tinggi, rendah, lalu tutup. Bagan ini mengukur volume dengan menggunakan dua sumbu nilai: satu untuk kolom yang mengukur volume, dan yang lain untuk harga saham.

    Bagan saham volume-tinggi-rendah-tutup

  • Volume-buka-tinggi-rendah-tutup    Bagan saham ini menggunakan lima rangkaian nilai dalam urutan berikut: volume, buka, tinggi, rendah, lalu tutup.

    Bagan saham volume-buka-tinggi-rendah-tutup

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar kerja bisa diplot di bagan permukaan. Bagan ini berguna ketika Anda ingin menemukan kombinasi optimal di antara dua set data. Seperti dalam peta topografi, warna dan pola menunjukkan area yang berada dalam rentang nilai yang sama. Anda bisa membuat bagan permukaan apabila kategori dan seri data adalah nilai numerik.

Bagan permukaan

Tipe bagan permukaan

  • Permukaan 3D    bagan ini memperlihatkan tampilan 3D dari data, yang bisa dibayangkan seperti lembar karet yang dibentangkan di bagan kolom 3D. Bagan ini biasanya digunakan untuk memperlihatkan hubungan antara data berjumlah besar yang sulit untuk dilihat. Pita warna di bagan permukaan tidak mewakili seri data; pita memperlihatkan perbedaan di antara nilai.

    Bagan permukaan 3D

  • Permukaan 3D kerangka kawat    Diperlihatkan tanpa warna pada permukaan, bagan permukaan 3D disebut bagan permukaan 3D kerangka kawat. Bagan ini hanya memperlihatkan garis. Bagan permukaan kerangka kawat 3D tidaklah mudah untuk dibaca, namun bisa memplot set data yang besar jauh lebih cepat daripada bagan permukaan 3D.

    Permukaan kerangka kawat 3D

  • Kontur    Bagan kontur adalah bagan permukaan yang dilihat dari atas, serupa dengan peta topografi 2D. Dalam bagan kontur, pita warna mewakili rentang nilai tertentu. Garis dalam bagan kontur menyambungkan titik yang terinterpolasi dari nilai yang sama.

    Bagan kontur

  • Kontur kerangka kawat    Bagan kontur kerangka kawat juga adalah bagan permukaan yang dilihat dari atas. Tanpa pita warna pada permukaan, bagan kerangka kawat hanya memperlihatkan garis-garis. Bagan kontur kerangka kawat tidaklah mudah untuk dibaca. Anda mungkin lebih ingin menggunakan bagan permukaan 3D.

    Bagan kontur kerangka kawat

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar kerja bisa diplot di bagan radar. Bagan radar membandingkan nilai agregat dari beberapa seri data.

Bagan radar

Tipe bagan radar

  • Radar dan radar dengan penanda    Dengan atau tanpa penanda untuk titik data individual, bagan radar memperlihatkan perubahan dalam nilai relatif terhadap titik pusat.

    Bagan radar dan radar dengan penanda

  • Radar terisi    Dalam bagan radar terisi, area yang dilingkupi oleh seri data terisi dengan warna.

    Bagan radar terisi

Bagan treemap menyediakan tampilan hierarki data Anda dan cara mudah untuk membandingkan tingkat yang berbeda dari kategorisasi. Bagan treemap menampilkan kategori dengan warna dan kedekatan dan bisa dengan mudah memperlihatkan banyak data yang akan sulit dengan tipe bagan lain. Bagan treemap bisa diplot ketika sel kosong (kosong) ada di dalam struktur hierarkis dan bagan treemap baik untuk membandingkan proporsi dalam hierarki.

Contoh Bagan Treemap di Office 2016 untuk Windows

Catatan: Tidak ada subtipe bagan untuk bagan treemap.

Bagan sinar matahari ideal untuk menampilkan data hierarkis dan bisa diplot ketika sel kosong (kosong) ada di dalam struktur hierarkis. Setiap tingkat hierarki diwakili oleh satu berdering atau lingkaran dengan lingkaran yang paling atas hierarki. Bagan sinar matahari tanpa data hierarki (satu tingkat kategori), terlihat mirip seperti bagan donat. Namun, bagan sinar matahari dengan beberapa tingkat kategori memperlihatkan bagaimana cincin luar berhubungan dengan cincin dalam. Bagan sinar matahari paling efektif memperlihatkan bagaimana cincin dibagi menjadi buah berkontribusi.

Gambar Bagan Sinar Matahari di Office 2016 untuk Windows

Catatan: Tidak ada subtipe bagan untuk bagan sinar matahari.

Data yang diplot dalam bagan histogram memperlihatkan frekuensi dalam distribusi. Setiap kolom dari bagan disebut bin, yang bisa diubah untuk menganalisis data lebih lanjut.

Contoh histogram

Tipe bagan histogram

  • Histogram    Bagan histogram memperlihatkan distribusi data Anda yang dikelompokkan menjadi frekuensi bin.

    Bagan Histogram dalam sub-tipe bagan Histogram
  • Bagan Pareto    Bagan pareto adalah histogram yang diurutkan yang bagan yang memuat kolom diurutkan dalam urutan menurun dan sebuah garis yang menyatakan persentasi total kumulatif.

    Sub-tipe bagan Pareto di bagan Histogram yang tersedia

Bagan kotak dan garis memperlihatkan distribusi data ke dalam quartiles, menyoroti rata-rata dan outlier. Kotak mungkin memiliki garis memperluas secara vertikal disebut "cambang". Garis ini menunjukkan keragaman luar quartiles atas dan bawah, dan titik luar garis atau cambang itu dianggap outlier. Gunakan tipe bagan ini saat ada beberapa kumpulan data yang berkaitan satu sama lain dalam beberapa cara.

Contoh bagan kotak dan cambang

Catatan: Tidak ada subtipe bagan untuk bagan box dan whisker.

Bagan air terjun memperlihatkan berjalan total data keuangan saat nilai ditambahkan atau dikurangkan. Sangat berguna untuk memahami bagaimana nilai awal yang terpengaruh oleh rangkaian nilai positif dan negatif. Kolom diberi kode sehingga Anda bisa dengan cepat memberi tahu positif dari angka negatif warna.

Contoh bagan Air terjun

Catatan: Tidak ada subtipe bagan untuk bagan air terjun.

Bagan corong memperlihatkan nilai di beberapa tahap dalam proses.

Bagan menampilkan alur penjualan; tingkatan tercantum di kolom pertama, nilai di kolom kedua

Biasanya, nilai mengurangi secara bertahap, memungkinkan bilah menyerupai saluran. Baca selengkapnya tentang bagan corong berikut.

Data yang disusun dalam kolom dan baris dapat diplot dalam bagan kombo. Bagan kombo mengkombinasikan dua atau beberapa tipe bagan untuk membuat data mudah dimengerti, khususnya ketika data sangat beragam. Ditampilkan dengan sumbu sekunder, bagan ini bahkan lebih mudah untuk dibaca. Dalam contoh ini, kita menggunakan bagan kolom untuk memperlihatkan jumlah rumah yang terjual di antara bulan Januari dan Juni lalu menggunakan bagan garis untuk mempermudah pembaca mengidentifikasi secara cepat rata-rata harga penjualan menurut bulan.

Bagan kombo dengan sumbu sekunder

Tipe bagan kombo

  • Kolom tergugus-garis dan kolom tergugus-garis pada sumbu sekunder    Dengan atau tanpa sumbu sekunder, bagan ini mengombinasikan kolom tergugus dan bagan garis, yang memperlihatkan beberapa seri data sebagai kolom dan lainnya sebagai garis di bagan yang sama.

    Bagan kolom tergugus

  • Area tumpuk – kolom tergugus    Bagan ini mengombinasikan area tumpuk dan bagan kolom tergugus, yang memperlihatkan beberapa seri data sebagai area tumpuk dan lainnya sebagai kolom di bagan yang sama.

    Bagan area tumpuk - kolom tergugus

  • Kombinasi kustom    Bagan ini memungkinkan Anda mengombinasikan bagan yang ingin Anda perlihatkan di bagan yang sama.

    Bagan kombinasi kustom

Mengubah tipe bagan

Jika Anda sudah memiliki bagan, namun Anda hanya ingin mengubah tipenya:

  1. Pilih bagan, klik tab Desain, dan klik Ubah Tipe Bagan.

    Ubah Tipe Bagan

  2. Pilih tipe bagan yang baru di kotak Ubah Tipe Bagan.

Banyak tipe bagan tersedia untuk membantu Anda menampilkan data dengan cara yang bermakna bagi audiens Anda. Berikut ini beberapa contoh tipe bagan yang paling umum dan cara menggunakannya.

kolom bagan

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar Excel bisa diplot di bagan kolom. Dalam bagan kolom, kategori biasanya diatur di sepanjang sumbu horizontal sumbu dan nilai di sepanjang sumbu vertikal.

Bagan kolom berguna untuk memperlihatkan bagaimana perubahan data sepanjang waktu atau untuk memperlihatkan perbandingan di antara item-itemnya.

Bagan kolom memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan kolom tergugus    Membandingkan nilai di seluruh kategori. Bagan kolom tergugus menampilkan nilai dalam persegi panjang vertikal 2D. Kolom tergugus dalam bagan 3D menampilkan data dengan menggunakan perspektif 3D.

  • Bagan kolom tumpuk    Memperlihatkan hubungan item-item individual terhadap keseluruhan, membandingkan kontribusi dari setiap nilai terhadap total seluruh kategori. Bagan kolom tumpuk menampilkan nilai dalam persegi panjang tumpuk vertikal 2D. Bagan kolom tumpuk 3D menampilkan data dengan menggunakan perspektif 3D. Perspektif 3D bukanlah bagan 3D yang benar karena sumbu nilai ketiga (sumbu kedalaman) tidak digunakan.

  • Bagan kolom tumpuk 100%    Membandingkan persentase yang diberikan oleh setiap nilai terhadap total seluruh kategori. Bagan kolom tumpuk 100% menampilkan nilai dalam persegi panjang tumpuk 100% vertikal 2D. Bagan kolom tumpuk 100% 3D menampilkan data dengan menggunakan perspektif 3D. Perspektif 3D bukanlah bagan 3D yang benar karena sumbu nilai ketiga (sumbu kedalaman) tidak digunakan.

  • Bagan kolom 3D    Menggunakan tiga sumbu yang bisa Anda ubah (sumbu horizontal, sumbu vertikal, dan sumbu kedalaman). Ketiganya membandingkan titik data di sepanjang sumbu horizontal dan kedalaman.

bagan garis

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar Excel bisa diplot di bagan garis. Bagan garis bisa menampilkan data berkelanjutan di sepanjang waktu, yang diatur dalam skala umum, dan oleh karenanya ideal untuk memperlihatkan tren data pada interval yang sama. Dalam bagan garis, data kategori didistribusikan secara merata di sepanjang sumbu horizontal, dan semua data nilai didistribusikan secara merata di sepanjang sumbu vertikal.

Bagan garis berfungsi dengan baik jika label kategori Anda adalah teks, dan mewakili nilai yang diukur secara merata seperti bulan, kuartal, atau tahun fiskal.

Bagan garis memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan garis dengan atau tanpa penanda    Memperlihatkan tren di sepanjang waktu atau kategori yang diurutkan, khususnya ketika terdapat banyak titik data dan urutan yang menyatakannya merupakan hal penting. Jika terdapat banyak kategori atau nilai dugaan, gunakan bagan garis tanpa penanda.

  • Bagan garis tumpuk dengan atau tanpa penanda    Memperlihatkan tren kontribusi dari setiap nilai di sepanjang waktu atau kategori yang diurutkan. Jika terdapat banyak kategori atau nilai dugaan, gunakan bagan garis tumpuk tanpa penanda.

  • Bagan garis tumpuk 100% ditampilkan dengan atau tanpa penanda    Memperlihatkan tren persentase yang diberikan setiap nilai di sepanjang waktu atau kategori yang diurutkan. Jika terdapat banyak kategori atau nilai dugaan, gunakan bagan garis tumpuk 100% tanpa penanda.

  • Bagan garis 3D    Memperlihatkan setiap baris atau kolom data sebagai pita 3D. Bagan garis 3D memiliki sumbu horizontal, vertikal, dan kedalaman yang bisa Anda ubah.

bagan pai

Data yang disusun dalam satu kolom atau baris hanya di lembar Excel bisa diplot di bagan pai. Bagan pai memperlihatkan ukuran item dalam satu seri data, yang proporsional terhadap jumlah item. Titik data dalam bagan pai ditampilkan sebagai persentase dari keseluruhan pai.

Pertimbangkan menggunakan bagan pai ketika Anda hanya mempunyai satu seri data yang ingin Anda plot, tidak ada nilai yang ingin Anda plot merupakan nilai negatif, hampir tidak ada nilai yang ingin Anda plot merupakan nilai nol, Anda tidak memiliki lebih dari tujuh kategori, dan kategori mewakili bagian-bagian dari keseluruhan pai.

Bagan pai memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan pai    Menampilkan kontribusi setiap nilai terhadap total dalam format 2D atau 3D. Anda bisa menarik ke luar potongan pai secara manual untuk menekankan irisan tersebut.

  • Bagan pai dari pai atau batang pai    Menampilkan bagan pai dengan nilai yang ditentukan pleh pengguna yang diekstrak dari bagan pai utama dan digabungkan ke dalam bagan pai sekunder atau ke dalam bagan batang tumpuk. Tipe bagan ini berguna saat Anda ingin membuat potongan kecil di bagan pai utama agar lebih mudah dibedakan.

  • Bagan donat     Seperti bagan Pai, bagan donat yang memperlihatkan hubungan komponen secara keseluruhan. Namun, itu bisa berisi lebih dari satu seri data. Setiap berdering bagan donat yang mewakili seri data. Menampilkan data dalam berdering, di mana setiap cincin mewakili seri data. Jika persentase yang ditampilkan dalam label data, setiap cincin akan total 100%.

    bagan donat

bagan batang

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar Excel bisa diplot di bagan batang.

Gunakan bagan batang untuk memperlihatkan perbandingan di antara item-item individual.

Bagan batang memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Batang Tergugus dan 3D Tergugus bilah bagan     Membandingkan nilai seluruh kategori. Di bagan batang tergugus, kategori biasanya diatur di sepanjang sumbu vertikal, dan nilai di sepanjang sumbu horizontal. Batang tergugus dalam bagan 3D menampilkan persegi horizontal dalam format 3D. Tidak menampilkan data pada sumbu tiga.

  • Batang Tumpuk dan 3D batang tumpuk bagan     Memperlihatkan hubungan item individual terhadap keseluruhan. Batang tumpuk dalam 3D bagan menampilkan persegi horizontal dalam format 3D. Tidak menampilkan data pada sumbu tiga.

  • Bagan batang tumpuk 100% dan bagan batang tumpuk 100% dalam 3D    Membandingkan persentase yang diberikan setiap nilai terhadap total di seluruh kategori. Batang tumpuk 100% di bagan 3D menampilkan persegi panjang horizontal dalam format 3D. Bagan ini tidak menampilkan data pada tiga sumbu.

bagan sebar

Data yang disusun dalam kolom dan baris di lembar Excel bisa diplot dalam bagan xy (sebar). Bagan sebar mempunyai dua sumbu nilai. Memperlihatkan satu kumpulan data numerik di sepanjang sumbu horizontal (sumbu-x) dan yang lain di sepanjang sumbu vertikal (sumbu-y). Bagan ini mengombinasikan nilai ini ke dalam titik data tunggal dan menampilkannya dalam interval yang tidak teratur, atau tergugus.

Bagan sebar memperlihatkan hubungan antara nilai numerik dalam beberapa seri data, atau memplot dua grup angka sebagai satu seri koordinat xy. Bagan sebar biasanya digunakan untuk menampilkan dan membandingkan nilai numerik, seperti data ilmiah, statistik, dan teknik.

Bagan sebar mempunyai subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan sebar     Membandingkan pasangan nilai. Menggunakan bagan sebar dengan penanda data tapi tanpa garis jika Anda memiliki banyak titik data dan menyambungkan garis akan membuat data lebih sulit dibaca. Anda juga bisa menggunakan tipe bagan ini saat Anda tidak memiliki untuk memperlihatkan konektivitas titik data.

  • Bagan sebar dengan garis halus dan bagan sebar dengan garis halus dan penanda    Menampilkan kurva halus yang menghubungkan titik data. Garis halus bisa ditampilkan dengan atau tanpa penanda. Gunakan garis halus tanpa penanda jika terdapat banyak titik data.

  • Bagan sebar dengan garis lurus dan bagan sebar dengan garis lurus dan penanda    Menampilkan garis penghubung lurus di antara titik data. Garis lurus bisa ditampilkan dengan atau tanpa penanda.

  • Bagan gelembung bagan atau gelembung dengan efek 3D    Bagan gelembung adalah jenis bagan xy (sebar), di mana ukuran gelembung mewakili nilai dari variabel ketiga. Membandingkan kumpulan tiga nilai bukan dua. Nilai ketiga menentukan ukuran dari gelembung penanda. Anda bisa memilih untuk menampilkan gelembung dalam format 2D atau dengan efek 3D.

    bagan gelembung

area bagan

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar Excel bisa diplot di bagan area. Dengan menampilkan jumlah nilai yang diplot, bagan area juga memperlihatkan hubungan dari bagian-bagian terhadap keseluruhan.

Bagan area menekankan besarnya perubahan di sepanjang waktu, dan bisa digunakan untuk menarik perhatian pada nilai total seluruh tren. Misalnya, data yang mewakili laba di sepanjang waktu bisa diplot di bagan area untuk menekankan total laba.

Bagan area memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan area    Menampilkan tren dari nilai di sepanjang waktu atau data kategori lain. Bagan area 3D menggunakan tiga sumbu (horizontal, vertikal, dan kedalaman) yang bisa Anda ubah. Umumnya, pertimbangkan mengunakan bagan garis daripada bagan area yang tidak ditumpuk karena data dari satu seri bisa dihalangi oleh data dari seri yang lain.

  • Bagan area tumpuk    Menampilkan tren kontribusi dari setiap nilai di sepanjang waktu atau data kategori lainnya. Bagan area tumpuk dalam 3D ditampilkan dengan cara yang sama namun menggunakan perspektif 3D. Perspektif 3D bukanlah bagan 3D yang benar karena sumbu nilai ketiga (sumbu kedalaman) tidak digunakan.

  • Bagan area tumpuk 100%    Menampilkan tren dari persentase yang diberikan setiap nilai di sepnajang waktu atau data kategori lainnya. Bagan area tumpuk 100% dalam 3D ditampilkan dengan cara yang sama namun menggunakan perspektif 3D. Perspektif 3D bukanlah bagan 3D yang benar karena sumbu nilai ketiga (sumbu kedalaman) tidak digunakan.

bagan saham

Data yang disusun dalam kolom atau baris dengan urutan khusus di lembar Excel bisa diplot dalam bagan saham.

Sesuai namanya, bagan saham paling sering digunakan untuk memperlihatkan fluktuasi dari harga saham. Namun, bagan ini mungkin juga digunakan untuk data ilmiah. Misalnya, Anda bisa menggunakan bagan saham untuk mengindikasikan fluktuasi dari temperatur harian atau tahunan.

Bagan saham memiliki sub-tipe bagan berikut ini:

  • Bagan saham tinggi-rendah-tutup     Mengilustrasikan harga saham. Pesan memerlukan tiga seri nilai dalam urutan yang benar: tinggi, rendah, dan lalu tutup.

  • Bagan saham buka-tinggi-rendah-tutup     Memerlukan empat seri nilai dalam urutan yang benar: Buka, tinggi, rendah, dan lalu tutup.

  • Bagan saham volume-tinggi-rendah-tutup     Memerlukan empat seri nilai dalam urutan yang benar: volume, tinggi, rendah, lalu tutup. Mengukur volume dengan menggunakan dua sumbu nilai: satu untuk kolom yang mengukur volume, dan lainnya untuk harga saham.

  • Bagan saham volume-buka-tinggi-rendah-tutup     Memerlukan lima seri nilai dalam urutan yang benar: volume, buka, tinggi, rendah, lalu tutup.

bagan permukaan

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar Excel bisa diplot di bagan permukaan. Seperti dalam peta topografi, warna dan pola menunjukkan area yang berada dalam rentang nilai yang sama.

Bagan permukaan berguna saat Anda ingin menemukan kombinasi optimal di antara dua set data.

Bagan permukaan memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan permukaan 3D    Memperlihatkan tren dalam nilai di sepanjang dua dimensi dalam kurva yang berkelanjutan. Pita warna dalam bagan permukaan tidak mewakili seri data. Pita mewakili perbedaan di antara nilai. Bagan ini memperlihatkan tampilan data 3D, yang bisa dibayangkan seperti lembar karet yang dibentangkan di bagan kolom 3D. Bagan ini biasanya digunakan untuk memperlihatkan hubungan antara data berjumlah besar yang mungkin sulit untuk dilihat.

  • Bagan permukaan kerangka kawat 3D    Memperlihatkan garis saja. Bagan permukaan kerangka kawat 3-D tidaklah mudah untuk dibaca, namun tipe bagan ini berguna untuk memplot set data yang besar dengan lebih cepat.

  • Bagan kontur    Bagan permukaan yang dilihat dari atas, serupa dengan peta topografi 2D. Di bagan kontur, pita warna mewakili rentang nilai tertentu. Garis di bagan kontur menghubungkan titik yang terinterpolasi dari nilai yang sama.

  • Bagan kontur kerangka kawat    Bagan permukaan yang dilihat dari atas. Tanpa pita warna pada permukaan, bagan kerangka kawat memperlihatkan hanya garis. Kontur kerangka kawat tidaklah mudah untuk dibaca. Anda mungkin lebih ingin menggunakan bagan permukaan 3D.

bagan radar

Di bagan radar, setiap kategori memiliki sumbu nilai sendiri yang memancar dari titik tengah. Garis menghubungkan semua nilai dalam seri yang sama.

Gunakan bagan radar untuk membandingkan nilai agregat dari beberapa seri data.

Bagan radar memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan radar    Menampilkan perubahan dalam nilai dalam hubungannya dengan titik tengah.

  • Radar dengan penanda    Menampilkan perubahan dalam nilai dalam hubungannya dengan titik tengah dengan penanda.

  • Bagan radar terisi    Menampilkan perubahan dalam nilai dalam hubungannya dengan titik tengah, dan mengisi area yang dicakup oleh seri data dengan warna.

Anda bisa menggunakan peta bagan untuk membandingkan nilai dan memperlihatkan kategori seluruh wilayah geografis. Gunakan saat Anda memiliki daerah geografis dalam data Anda, seperti negara/kawasan, negara, negara atau kode pos.

Bagan Peta Excel dengan Data nilai Bagan Peta Excel menurut Kategori

Untuk informasi selengkapnya, lihat membuat bagan peta.

Bagan corong memperlihatkan nilai di beberapa tahap dalam proses.

Bagan menampilkan alur penjualan; tingkatan tercantum di kolom pertama, nilai di kolom kedua

Biasanya, nilai mengurangi secara bertahap, memungkinkan bilah menyerupai saluran. Untuk informasi selengkapnya, lihat membuat bagan corong.

Bagan treemap menyediakan tampilan hierarki data Anda dan cara mudah untuk membandingkan tingkat yang berbeda dari kategorisasi. Bagan treemap menampilkan kategori dengan warna dan kedekatan dan bisa dengan mudah memperlihatkan banyak data yang akan sulit dengan tipe bagan lain. Bagan treemap bisa diplot ketika sel kosong (kosong) ada di dalam struktur hierarkis dan bagan treemap baik untuk membandingkan proporsi dalam hierarki.

Contoh Bagan Treemap di Office 2016 untuk Windows

Tidak ada subtipe bagan untuk bagan treemap.

Untuk informasi selengkapnya, lihat membuat bagan peta pohon.

Bagan sinar matahari ideal untuk menampilkan data hierarkis dan bisa diplot ketika sel kosong (kosong) ada di dalam struktur hierarkis. Setiap tingkat hierarki diwakili oleh satu berdering atau lingkaran dengan lingkaran yang paling atas hierarki. Bagan sinar matahari tanpa data hierarki (satu tingkat kategori), terlihat mirip seperti bagan donat. Namun, bagan sinar matahari dengan beberapa tingkat kategori memperlihatkan bagaimana cincin luar berhubungan dengan cincin dalam. Bagan sinar matahari paling efektif memperlihatkan bagaimana cincin dibagi menjadi buah berkontribusi.

Gambar Bagan Sinar Matahari di Office 2016 untuk Windows

Tidak ada subtipe bagan untuk bagan sinar matahari.

Untuk informasi selengkapnya, lihat membuat bagan sinar matahari.

Bagan air terjun memperlihatkan berjalan total data keuangan saat nilai ditambahkan atau dikurangkan. Sangat berguna untuk memahami bagaimana nilai awal yang terpengaruh oleh rangkaian nilai positif dan negatif. Kolom diberi kode sehingga Anda bisa dengan cepat memberi tahu positif dari angka negatif warna.

Contoh bagan Air terjun

Tidak ada subtipe bagan untuk bagan air terjun.

Untuk informasi selengkapnya, lihat membuat bagan air terjun.

Data yang diplot dalam bagan histogram memperlihatkan frekuensi dalam distribusi. Setiap kolom dari bagan disebut bin, yang bisa diubah untuk menganalisis data lebih lanjut.

Contoh histogram

Tipe bagan histogram

  • Histogram    Bagan histogram memperlihatkan distribusi data Anda yang dikelompokkan menjadi frekuensi bin.

    Bagan Histogram dalam sub-tipe bagan Histogram
  • Bagan Pareto    Bagan pareto adalah histogram yang diurutkan yang bagan yang memuat kolom diurutkan dalam urutan menurun dan sebuah garis yang menyatakan persentasi total kumulatif.

    Sub-tipe bagan Pareto di bagan Histogram yang tersedia

Informasi selengkapnya tersedia untuk bagan Histogram dan Pareto .

Bagan kotak dan garis memperlihatkan distribusi data ke dalam quartiles, menyoroti rata-rata dan outlier. Kotak mungkin memiliki garis memperluas secara vertikal disebut "cambang". Garis ini menunjukkan keragaman luar quartiles atas dan bawah, dan titik luar garis atau cambang itu dianggap outlier. Gunakan tipe bagan ini saat ada beberapa kumpulan data yang berkaitan satu sama lain dalam beberapa cara.

Contoh bagan kotak dan cambang

Untuk informasi selengkapnya, lihat membuat sebuah kotak dan cambang bagan.

kolom bagan

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar Excel bisa diplot di bagan kolom. Dalam bagan kolom, kategori biasanya diatur di sepanjang sumbu horizontal sumbu dan nilai di sepanjang sumbu vertikal.

Bagan kolom berguna untuk memperlihatkan bagaimana perubahan data sepanjang waktu atau untuk memperlihatkan perbandingan di antara item-itemnya.

Bagan kolom memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan kolom tergugus    Membandingkan nilai di seluruh kategori. Bagan kolom tergugus menampilkan nilai dalam persegi panjang vertikal 2D. Kolom tergugus dalam bagan 3D menampilkan data dengan menggunakan perspektif 3D.

  • Bagan kolom tumpuk    Memperlihatkan hubungan item-item individual terhadap keseluruhan, membandingkan kontribusi dari setiap nilai terhadap total seluruh kategori. Bagan kolom tumpuk menampilkan nilai dalam persegi panjang tumpuk vertikal 2D. Bagan kolom tumpuk 3D menampilkan data dengan menggunakan perspektif 3D. Perspektif 3D bukanlah bagan 3D yang benar karena sumbu nilai ketiga (sumbu kedalaman) tidak digunakan.

  • Bagan kolom tumpuk 100%    Membandingkan persentase yang diberikan oleh setiap nilai terhadap total seluruh kategori. Bagan kolom tumpuk 100% menampilkan nilai dalam persegi panjang tumpuk 100% vertikal 2D. Bagan kolom tumpuk 100% 3D menampilkan data dengan menggunakan perspektif 3D. Perspektif 3D bukanlah bagan 3D yang benar karena sumbu nilai ketiga (sumbu kedalaman) tidak digunakan.

  • Bagan kolom 3D    Menggunakan tiga sumbu yang bisa Anda ubah (sumbu horizontal, sumbu vertikal, dan sumbu kedalaman). Ketiganya membandingkan titik data di sepanjang sumbu horizontal dan kedalaman.

  • Bagan silinder, kerucut, dan piramida    Tersedia dalam tipe bagan tergugus, tumpuk, tumpuk 100%, dan 3D yang sama yang disediakan untuk bagan kolom persegi panjang. Bagan-bagan itu memperlihatkan dan membandingkan data dengan cara yang sama. Perbedaannya hanyalah bahwa tipe bagan ini menampilkan bentuk silinder, kerucut, dan piramida bukan persegi panjang.

bagan garis

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar Excel bisa diplot di bagan garis. Bagan garis bisa menampilkan data berkelanjutan di sepanjang waktu, yang diatur dalam skala umum, dan oleh karenanya ideal untuk memperlihatkan tren data pada interval yang sama. Dalam bagan garis, data kategori didistribusikan secara merata di sepanjang sumbu horizontal, dan semua data nilai didistribusikan secara merata di sepanjang sumbu vertikal.

Bagan garis berfungsi dengan baik jika label kategori Anda adalah teks, dan mewakili nilai yang diukur secara merata seperti bulan, kuartal, atau tahun fiskal.

Bagan garis memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan garis dengan atau tanpa penanda    Memperlihatkan tren di sepanjang waktu atau kategori yang diurutkan, khususnya ketika terdapat banyak titik data dan urutan yang menyatakannya merupakan hal penting. Jika terdapat banyak kategori atau nilai dugaan, gunakan bagan garis tanpa penanda.

  • Bagan garis tumpuk dengan atau tanpa penanda    Memperlihatkan tren kontribusi dari setiap nilai di sepanjang waktu atau kategori yang diurutkan. Jika terdapat banyak kategori atau nilai dugaan, gunakan bagan garis tumpuk tanpa penanda.

  • Bagan garis tumpuk 100% ditampilkan dengan atau tanpa penanda    Memperlihatkan tren persentase yang diberikan setiap nilai di sepanjang waktu atau kategori yang diurutkan. Jika terdapat banyak kategori atau nilai dugaan, gunakan bagan garis tumpuk 100% tanpa penanda.

  • Bagan garis 3D    Memperlihatkan setiap baris atau kolom data sebagai pita 3D. Bagan garis 3D memiliki sumbu horizontal, vertikal, dan kedalaman yang bisa Anda ubah.

bagan pai

Data yang disusun dalam satu kolom atau baris hanya di lembar Excel bisa diplot di bagan pai. Bagan pai memperlihatkan ukuran item dalam satu seri data, yang proporsional terhadap jumlah item. Titik data dalam bagan pai ditampilkan sebagai persentase dari keseluruhan pai.

Pertimbangkan menggunakan bagan pai ketika Anda hanya mempunyai satu seri data yang ingin Anda plot, tidak ada nilai yang ingin Anda plot merupakan nilai negatif, hampir tidak ada nilai yang ingin Anda plot merupakan nilai nol, Anda tidak memiliki lebih dari tujuh kategori, dan kategori mewakili bagian-bagian dari keseluruhan pai.

Bagan pai memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan pai    Menampilkan kontribusi setiap nilai terhadap total dalam format 2D atau 3D. Anda bisa menarik ke luar potongan pai secara manual untuk menekankan irisan tersebut.

  • Bagan pai dari pai atau batang pai    Menampilkan bagan pai dengan nilai yang ditentukan pleh pengguna yang diekstrak dari bagan pai utama dan digabungkan ke dalam bagan pai sekunder atau ke dalam bagan batang tumpuk. Tipe bagan ini berguna saat Anda ingin membuat potongan kecil di bagan pai utama agar lebih mudah dibedakan.

  • Bagan pai yang diledakkan    Menampilkan kontribusi setiap nilai terhadap total sambil menekankan nilai individual. Bagan pai yang diledakkan dapat ditampilkan dalam format 3D. Anda bisa mengubah pengaturan ledakan pai untuk semua potongan dan potongan individual. Namun, Anda tidak bisa memindahkan potongan dari sebuah pai yang diledakkan secara manual.

bagan batang

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar Excel bisa diplot di bagan batang.

Gunakan bagan batang untuk memperlihatkan perbandingan di antara item-item individual.

Bagan batang memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan batang tergugus    Membandingkan nilai di seluruh kategori. Dalam bagan batang tergugus, kategori biasanya diatur di sepanjang sumbu vertikal, dan nilai di sepanjang sumbu horizontal. Batang tergugus di bagan 3D menampilkan persegi panjang horizontal dalam format 3D. Bagan ini tidak menampilkan data pada tiga sumbu.

  • Bagan batang tumpuk    Memperlihatkan hubungan item-item individual terhadap keseluruhan. Batang tumpuk dalam bagan 3D menampilkan persegi panjang horizontal dalam format 3D. Bagan ini tidak menampilkan data pada tiga sumbu.

  • Bagan batang tumpuk 100% dan bagan batang tumpuk 100% dalam 3D    Membandingkan persentase yang diberikan setiap nilai terhadap total di seluruh kategori. Batang tumpuk 100% di bagan 3D menampilkan persegi panjang horizontal dalam format 3D. Bagan ini tidak menampilkan data pada tiga sumbu.

  • Bagan silinder horizontal, kerucut, dan piramida    Tersedia dalam tipe bagan tergugus, tumpuk, dan tumpuk 100% yang disediakan untuk bagan batang persegi panjang. Bagan-bagan itu memperlihatkan dan membandingkan data dengan cara yang sama. Perbedaannya hanyalah bahwa tipe bagan ini menampilkan bentuk silinder, kerucut, dan piramida bukan persegi panjang horizontal.

area bagan

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar Excel bisa diplot di bagan area. Dengan menampilkan jumlah nilai yang diplot, bagan area juga memperlihatkan hubungan dari bagian-bagian terhadap keseluruhan.

Bagan area menekankan besarnya perubahan di sepanjang waktu, dan bisa digunakan untuk menarik perhatian pada nilai total seluruh tren. Misalnya, data yang mewakili laba di sepanjang waktu bisa diplot di bagan area untuk menekankan total laba.

Bagan area memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan area    Menampilkan tren dari nilai di sepanjang waktu atau data kategori lain. Bagan area 3D menggunakan tiga sumbu (horizontal, vertikal, dan kedalaman) yang bisa Anda ubah. Umumnya, pertimbangkan mengunakan bagan garis daripada bagan area yang tidak ditumpuk karena data dari satu seri bisa dihalangi oleh data dari seri yang lain.

  • Bagan area tumpuk    Menampilkan tren kontribusi dari setiap nilai di sepanjang waktu atau data kategori lainnya. Bagan area tumpuk dalam 3D ditampilkan dengan cara yang sama namun menggunakan perspektif 3D. Perspektif 3D bukanlah bagan 3D yang benar karena sumbu nilai ketiga (sumbu kedalaman) tidak digunakan.

  • Bagan area tumpuk 100%    Menampilkan tren dari persentase yang diberikan setiap nilai di sepnajang waktu atau data kategori lainnya. Bagan area tumpuk 100% dalam 3D ditampilkan dengan cara yang sama namun menggunakan perspektif 3D. Perspektif 3D bukanlah bagan 3D yang benar karena sumbu nilai ketiga (sumbu kedalaman) tidak digunakan.

bagan sebar

Data yang disusun dalam kolom dan baris di lembar Excel bisa diplot dalam bagan xy (sebar). Bagan sebar mempunyai dua sumbu nilai. Memperlihatkan satu kumpulan data numerik di sepanjang sumbu horizontal (sumbu-x) dan yang lain di sepanjang sumbu vertikal (sumbu-y). Bagan ini mengombinasikan nilai ini ke dalam titik data tunggal dan menampilkannya dalam interval yang tidak teratur, atau tergugus.

Bagan sebar memperlihatkan hubungan antara nilai numerik dalam beberapa seri data, atau memplot dua grup angka sebagai satu seri koordinat xy. Bagan sebar biasanya digunakan untuk menampilkan dan membandingkan nilai numerik, seperti data ilmiah, statistik, dan teknik.

Bagan sebar mempunyai subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan sebar dengan penanda saja    Membandingkan pasangan nilai. Gunakan bagan sebar dengan penanda data namun tanpa garis jika Anda mempunyai banyak titik data dan garis penghubung akan membuat data lebih sulit untuk dibaca. Anda juga bisa menggunakan tipe bagan ini ketika Anda tidak harus memperlihatkan konektivitas titik data.

  • Bagan sebar dengan garis halus dan bagan sebar dengan garis halus dan penanda    Menampilkan kurva halus yang menghubungkan titik data. Garis halus bisa ditampilkan dengan atau tanpa penanda. Gunakan garis halus tanpa penanda jika terdapat banyak titik data.

  • Bagan sebar dengan garis lurus dan bagan sebar dengan garis lurus dan penanda    Menampilkan garis penghubung lurus di antara titik data. Garis lurus bisa ditampilkan dengan atau tanpa penanda.

bagan gelembung

Bagan gelembung adalah jenis bagan xy (sebar), di mana ukuran gelembung mewakili nilai dari variabel ketiga.

Bagan gelembung memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan gelembung atau bagan gelembung dengan efek 3D    Membandingkan set dari tiga nilai bukan dua nilai. Nilai ketiga menentukan ukuran dari penanda gelembung. Anda bisa memilih untuk menampilkan gelembung dalam format 2D atau dengan efek 3D.

bagan saham

Data yang disusun dalam kolom atau baris dengan urutan khusus di lembar Excel bisa diplot dalam bagan saham.

Sesuai namanya, bagan saham paling sering digunakan untuk memperlihatkan fluktuasi dari harga saham. Namun, bagan ini mungkin juga digunakan untuk data ilmiah. Misalnya, Anda bisa menggunakan bagan saham untuk mengindikasikan fluktuasi dari temperatur harian atau tahunan.

Bagan saham memiliki sub-tipe bagan berikut ini:

  • Bagan saham tinggi-rendah-tutup    Mengilustrasikan harga saham. Bagan ini memerlukan tiga seri nilai dalam urutan yang benar: tinggi, rendah, lalu tutup.

  • Bagan saham buka-tinggi-rendah-tutup    Memerlukan empat seri nilai dalam urutan yang benar: buka, tinggi, rendah, lalu tutup.

  • Bagan saham volume-tinggi-rendah-tutup    Memerlukan empat seri nilai dalam urutan yang benar: volume, tinggi, rendah, lalu tutup. Bagan ini mengukur volume dengan menggunakan dua sumbu nilai: satu untuk kolom yang mengukur volume, dan yang lain untuk harga saham.

  • Bagan saham volume-buka-tinggi-rendah-tutup    Memerlukan lima seri nilai dalam urutan yang benar: volume, buka, tinggi, rendah, lalu tutup.

bagan permukaan

Data yang disusun dalam kolom atau baris di lembar Excel bisa diplot di bagan permukaan. Seperti dalam peta topografi, warna dan pola menunjukkan area yang berada dalam rentang nilai yang sama.

Bagan permukaan berguna saat Anda ingin menemukan kombinasi optimal di antara dua set data.

Bagan permukaan memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan permukaan 3D    Memperlihatkan tren dalam nilai di sepanjang dua dimensi dalam kurva yang berkelanjutan. Pita warna dalam bagan permukaan tidak mewakili seri data. Pita mewakili perbedaan di antara nilai. Bagan ini memperlihatkan tampilan data 3D, yang bisa dibayangkan seperti lembar karet yang dibentangkan di bagan kolom 3D. Bagan ini biasanya digunakan untuk memperlihatkan hubungan antara data berjumlah besar yang mungkin sulit untuk dilihat.

  • Bagan permukaan kerangka kawat 3D    Memperlihatkan garis saja. Bagan permukaan kerangka kawat 3-D tidaklah mudah untuk dibaca, namun tipe bagan ini berguna untuk memplot set data yang besar dengan lebih cepat.

  • Bagan kontur    Bagan permukaan yang dilihat dari atas, serupa dengan peta topografi 2D. Di bagan kontur, pita warna mewakili rentang nilai tertentu. Garis di bagan kontur menghubungkan titik yang terinterpolasi dari nilai yang sama.

  • Bagan kontur kerangka kawat    Bagan permukaan yang dilihat dari atas. Tanpa pita warna pada permukaan, bagan kerangka kawat memperlihatkan hanya garis. Kontur kerangka kawat tidaklah mudah untuk dibaca. Anda mungkin lebih ingin menggunakan bagan permukaan 3D.

bagan donat

Seperti bagan pai, bagan donat memperlihatkan hubungan bagian dengan keseluruhan. Namun, bagan donat bisa berisi lebih dari satu seri data. Setiap cincin bagan donat mewakili sebuah seri data.

Bagan donat memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan donut    Menampilkan data dalam cincin, di mana setiap cincin mewakili seri data. Jika persentase ditampilkan dalam label data, setiap ring akan berjumlah 100%.

  • Bagan donat yang diledakkan    Menampilkan kontribusi setiap nilai terhadap total sambil menekankan nilai individual. Namun, bagan donat bisa berisi lebih dari satu seri data.

bagan radar

Di bagan radar, setiap kategori memiliki sumbu nilai sendiri yang memancar dari titik tengah. Garis menghubungkan semua nilai dalam seri yang sama.

Gunakan bagan radar untuk membandingkan nilai agregat dari beberapa seri data.

Bagan radar memiliki subtipe bagan berikut ini:

  • Bagan radar    Menampilkan perubahan dalam nilai dalam hubungannya dengan titik tengah.

  • Bagan radar terisi    Menampilkan perubahan dalam nilai dalam hubungannya dengan titik tengah, dan mengisi area yang dicakup oleh seri data dengan warna.

Mengubah tipe bagan

Jika Anda sudah memiliki bagan, namun Anda hanya ingin mengubah tipenya:

  1. Pilih bagan, klik tab Desain bagan , dan klik Ubah tipe bagan.

    Bagian kanan tab Desain bagan
  2. Pilih tipe bagan yang baru di Galeri opsi yang tersedia.

Lihat Juga

Buat bagan corong

Menyajikan data dalam bagan Gantt

Membuat histogram

Membuat bagan Pareto

Membuat bagan sinar matahari di Office 2016

Membuat bagan peta pohon di Office 2016

Membuat bagan air terjun di Office 2016

Membuat bagan kotak dan garis

Menambahkan bagan pai

Membuat bagan dengan bagan yang direkomendasikan

Kembangkan keterampilan Office Anda
Jelajahi pelatihan
Dapatkan fitur baru terlebih dahulu
Gabung ke Office Insiders

Apakah informasi ini bermanfaat?

Terima kasih atas umpan balik Anda!

Terima kasih atas umpan balik Anda! Sepertinya menghubungkan Anda ke salah satu agen dukungan Office kami akan sangat membantu.

×