Jalankan arus kas: Menghitung NPV dan IRR di Excel

Penting: Artikel ini adalah terjemahan mesin, lihat penafian. Temukan versi bahasa Inggris artikel di sini sebagai rujukan Anda.

Pernahkah Anda sulit tidur karena sibuk mencari cara memaksimalkan keuntungan dan meminimalkan risiko investasi bisnis? Tidak perlu gelisah lagi. Santai saja dan ikuti arusnya.

Kas, maksudnya. Perhatikan arus kas, atau apa yang masuk dan keluar dari bisnis Anda. Arus kas positif adalah ukuran kas masuk (penjualan, perolehan bunga, penerbitan saham, dan sebagainya), sementara arus kas negatif adalah ukuran kas keluar (pembelian, upah, pajak, dan sebagainya). Arus kas bersih adalah selisih antara arus kas positif dan negatif, dan menjawab pertanyaan bisnis paling mendasar: Berapa banyak uang yang tersisa dalam pundi?

Untuk menumbuhkan bisnis, Anda perlu membuat keputusan tentang di mana harus menginvestaikan uang Anda dalam jangka panjang. Microsoft Excel dapat membantu Anda membandingkan pilihan dan membuat pilihan yang benar, sehingga Anda dapat beristirahat siang dan malam.

Mengajukan pertanyaan tentang proyek investasi modal

Jika Anda ingin mengeluarkan uang dari pundi, menjadikannya modal kerja, dan menginvestasikannya dalam proyek bisnis, Anda perlu mengajukan beberapa pertanyaan tentang proyek tersebut:

  • Apakah proyek jangka panjang baru ini akan menguntungkan? Kapan?

  • Apakah uangnya lebih baik diinvestasikan di proyek lain?

  • Haruskah saya menginvestasikan lebih banyak dalam proyek yang berjalan, atau waktunya untuk memotong kerugian saya?

Sekarang perhatikan lebih saksama masing-masing proyek, dan tanyakan:

  • Apa saja arus kas negatif dan positif untuk proyek ini?

  • Apa pengaruhnya investasi awal yang besar, dan berapa yang akan menjadi terlalu banyak?

Pada akhirnya, yang Anda perlukan adalah angka untung-rugi yang dapat digunakan untuk membandingkan pilihan proyek. Tetapi untuk ke sana, Anda harus memasukkan nilai waktu uang ke dalam analisis.

Seperti kata Ayah saya, "Nak, lebih baik mendapatkan uang secepat mungkin dan menyimpannya selama mungkin." Setelah dewasa, saya tahu alasannya. Anda dapat menginvestaikan uang ini dengan suku bunga majemuk, yang berarti uang Anda dapat memberi lebih banyak uang — dan lebih banyak lagi. Dengan kata lain, kapan kas keluar atau masuk sama pentingnya dengan berapa banyak kas yang keluar atau masuk.

Menjawab pertanyaan dengan menggunakan NPV dan IRR

Ada dua metode keuangan yang dapat Anda gunakan untuk menjawab semua pertanyaan ini: nilai bersih saat ini (NPV, Net Present Value) dan tingkat pengembalian internal (IRR, Internal Rate Return). Baik NPV maupun IRR disebut metode arus kas terdiskonto karena keduanya memfaktorkan nilai waktu uang ke dalam evaluasi proyek investasi modal Anda. Baik NPV maupun IRR didasarkan pada serangkaian pembayaran (arus kas negatif), pendapatan (arus kas positif), kerugian (arus kas negatif, atau "impas" (arus kas nol) mendatang.

NPV

NPV mengembalikan nilai bersih arus kas — yang dinyatakan dalam dolar saat ini. Karena nilai waktu uang, menerima satu dolar saat ini lebih berharga dari menerima satu dolar besok. NPV menghitung nilai saat ini untuk setiap rangkaian arus kas dan menjumlahkannya untuk mendapat nilai bersih saat ini.

Rumus untuk NPV adalah:

Persamaan

Di mana n adalah jumlah arus kas, dan i adalah suku bunga atau tingkat diskon.

IRR

IRR didasarkan pada NPV. Anda dapat memikirkannya sebagai kasus khusus NPV, di mana tingkat pengembalian yang dihitung adalah suku bunga yang terkait dengan nilai bersih saat ini 0 (nol).

NPV(IRR(values),values) = 0

Apabila semua arus kas negatif terjadi sebelum semua arus kas positif dalam urutan, atau apabila urutan arus kas proyek hanya berisi satu arus kas negatif, IRR akan mengembalikan nilai yang unik. Sebagian besar proyek investasi dimulai dengan arus kas negatif besar (investasi awal), diikuti dengan urutan arus kas positif, dan oleh karena itu, memiliki IRR yang unik. Namun, terkadang ada lebih dari satu IRR yang dapat diterima, atau tidak ada sama sekali.

Membandingkan proyek

NPV menentukan apakah suatu proyek mendapatkan tingkat pengembalian lebih banyak atau lebih sedikit dari yang diharapkan (atau disebut tingkat minimum) dan baik untuk mengetahui apakah suatu proyek akan menguntungkan. IRR satu langkah lebih maju dari NPV untuk menentukan tingkat pengembalian tertentu untuk satu proyek. Baik NPV maupun IRR memberi angka yang dapat digunakan untuk membandingkan beberapa proyek dan membuat pilihan terbaik untuk bisnis Anda.

Memilih fungsi Excel yang sesuai

fungsi hich Office Excel yang dapat Anda gunakan untuk menghitung NPV dan IRR? Ada lima: fungsi NPV, fungsi XNPV, fungsi IRR, fungsi XIRRdan fungsi MIRR. Mana yang Anda pilih bergantung pada keuangan metode yang Anda sukai, Apakah aliran kas yang terjadi pada interval rutin, dan apakah aliran kas berkala.

Catatan: Aliran kas ditetapkan sebagai nilai nol, positif atau negatif. Saat Anda menggunakan fungsi ini, memperhatikan bagaimana Anda menangani segera aliran kas yang terjadi pada awal periode pertama dan semua arus kas lain yang terjadi di ujung periode.

Sintaks fungsi

Gunakan bila Anda ingin

Komentar

Fungsi NPV (tarif, nilai1, [nilai2], …)

Tentukan nilai bersih saat ini menggunakan arus kas yang terjadi pada interval rutin, misalnya bulanan atau tahunan.

Setiap arus kas, ditetapkan sebagai nilai, terjadi di akhir periode.

Jika ada arus kas tambahan di awal periode pertama, arus kas harus ditambahkan ke nilai yang dihasilkan oleh fungsi NPV. Lihat Contoh 2 dalam Topik bantuan NPV.

Fungsi XNPV (tingkat, nilai, tanggal)

Tentukan nilai bersih saat ini menggunakan arus kas yang terjadi pada interval rutin.

Setiap arus kas, yang ditetapkan sebagai nilai, terjadi pada tanggal pembayaran yang terjadwal.

Fungsi IRR (nilai, [perkiraan])

Tentukan tingkat pengembalian internal menggunakan arus kas yang terjadi pada interval rutin, misalnya bulanan atau tahunan.

Setiap arus kas, ditetapkan sebagai nilai, terjadi di akhir periode.

IRR dihitung menggunakan prosedur pencarian iteratif yang dimulai dengan perkiraan untuk IRR — yang ditetapkan sebagai perkiraan — lalu mengubah-ubah nilai tersebut sampai IRR yang benar didapatkan. Penetapan argumen perkiraan bersifat opsional, Excel menggunakan 10% sebagai nilai default.

Jika ada lebih dari satu jawaban yang dapat diterima, fungsi IRR hanya mengembalikan nilai pertama yang ditemukan. Jika IRR tidak mendapatkan jawaban apa pun, IRR mengembalikan #NUM! #NUM!. Gunakan nilai yang berbeda untuk perkiraan jika Anda menerima kesalahan atau hasilnya tidak seperti yang diharapkan.

Perhatian    Perkiraan yang berbeda mungkin mengembalikan hasil yang berbeda jika ada lebih dari satu tingkat pengembalian internal yang mungkin.

Fungsi XIRR (nilai, tanggal, [perkiraan])

Menentukan tingkat pengembalian internal untuk jadwal arus kas yang tidak selalu berkala.

Setiap arus kas, yang ditetapkan sebagai nilai, terjadi pada tanggal pembayaran yang terjadwal.

XIRR dihitung menggunakan prosedur pencarian iteratif yang dimulai dengan perkiraan untuk IRR — yang ditetapkan sebagai perkiraan — lalu mengubah-ubah nilai tersebut sampai XIRR yang benar didapatkan. Penetapan argumen perkiraan bersifat opsional, Excel menggunakan 10% sebagai nilai default.

Jika ada lebih dari satu jawaban yang dapat diterima, fungsi XIRR hanya mengembalikan nilai pertama yang ditemukan. Jika XIRR tidak mendapatkan jawaban apa pun, XIRR mengembalikan #NUM! #NUM!. Gunakan nilai yang berbeda untuk perkiraan jika Anda menerima kesalahan atau hasilnya tidak seperti yang diharapkan.

Perhatian     Perkiraan yang berbeda mungkin mengembalikan hasil yang berbeda jika ada lebih dari satu tingkat pengembalian internal yang mungkin.

Fungsi MIRR (nilai, tingkat_keuangan, tingkat_investasiulang)

Menentukan tingkat pengembalian internal yang diubah menggunakan arus kas yang terjadi pada interval rutin, seperti bulanan atau tahunan, dengan mempertimbangkan biaya investasi dan bunga yang diterima atas investasi ulang kas.

Setiap arus kas, yang ditetapkan sebagai nilai, terjadi di akhir periode, kecuali arus kas pertama, yang menetapkan nilai di awal periode.

Suku bunga yang Anda bayarkan untuk uang yang yang digunakan dalam arus kas ditetapkan dalam tingkat-keuangan. Suku bunga yang Anda terima untuk arus kas yang diinvestasikan ulang ditetapkan dalam tingkat_investasiulang.

Informasi lebih lanjut

Untuk mempelajari selengkapnya tentang menggunakan NPV dan IRR, lihat Bab 8, "Mengevaluasi investasi dengan bersih Sajikan nilai kriteria" dan Bab 9, "Internal tingkat dari kembali," di Microsoft Excel Analisis Data dan pemodelan bisnis dengan Wayne L. Winston. untuk mempelajari selengkapnya tentang buku ini.

Atas halaman

Catatan: Penafian Terjemahan Mesin: Artikel ini telah diterjemahan oleh sistem komputer tanpa campur tangan manusia. Microsoft menawarkan terjemahan mesin ini untuk membantu pengguna yang bukan penutur bahasa Inggris agar dapat menikmati konten tentang produk, layanan, dan teknologi Microsoft. Karena artikel ini diterjemahkan oleh mesin, mungkin akan terdapat kesalahan kosa kata, sintaksis, atau tata bahasa.

Kembangkan keterampilan Anda
Jelajahi pelatihan
Dapatkan fitur baru terlebih dahulu
Gabung ke Office Insiders

Apakah informasi ini bermanfaat?

Terima kasih atas umpan balik Anda!

Terima kasih atas umpan balik Anda! Sepertinya menghubungkan Anda ke salah satu agen dukungan Office kami akan sangat membantu.

×